RAMA NYANA SHINTA
Drama ini menceritakan salah satu bagian cerita pewayangan Ramayana karya legendaris Walmiki yang akan kami suguhkan dengan sedikit sentuhan modern dan diiringi dengan tari.
Suatu hari Rama diutus oleh Prabu Janaka untuk bertapa di hutan Dandaka yang kemudian ditemani oleh istrinya yaitu Shinta dan adiknya Laksmana. Kemudian mereka bersama – sama pergi ke hutan Dandaka untuk melaksanakan amanah dari Prabu Janaka. Akhirnya setelah menjelang siang mereka sampai juga di hutan dandaka. Sesampainya di hutan, kemudian mereka mendirikan tenda dan tanpa disadari mereka diintai oleh Rahwana dan kedua prajuritnya Maricha dan Brata. Rahwana dan kedua pengikutnya bingung mencari ide untuk menyingkirkan Rama dan laksmana dari sisi shinta agar dia bisa membawa shinta dengan mudah ke Istananya. Akhirnya Rahwana punya ide, dia menunjuk salah satu prajuritnya yaitu Maricha yang akan dirubahnya menjadi seekor kijang emas dan tiga batang kayu untuk dijadikan kijang – kijang hitam yang menemani kijang emas tersebut untuk menarik perhatian Shinta.
Kijang emas dan tiga kijang hitam menari-nari di depan Shinta, Laksmana dan Rama. Akhirnya shinta pun tertarik dengan kijang emas tersebut, dan meminta Rama menangkap kijang emas itu untuknya dan rama pun memburu kijang emas itu dan menitipkan istrinya shinta kepada adiknya Laksmana. Ketika Rama pergi, Shinta dan Laksmana membereskan barang-barangnya . ketika itu juga Rahwana dan prajuritnya Brata kembali bingung mencari ide bagaimana menyingkirkan laksmana dari sisi shinta. Akhirnya brata mempunyai ide, dia akan merubah suaranya menjadi suara Rama dan akan berteriak-teriak minta tolong, pasti laksmana akan pergi menolong Rama. Karena Rahwana ingin melakukannya sendiri, rahwana pun berteriak minta tolong seakan – akan Rama yang meminta tolong. Shinta dan Laksmana pun mendengar teriakan itu akhirnya shinta meminta laksmana pergi menolong Rama. Laksmana pun bersedia tapi sebelumnya Laksmana sudah membuatkan bundaran sakti agar shinta tidak bisa dijamah siapapun. Sebelum laksmana berangkat dia berpesan kepada Shintauntuk tidak keluar dari bundaran sakti tersebut karena apabila shinta keluar dia tidak akan bisa masuk lagi ke bundaran sakti itu.
Laksmana pergi dan shinta pun sendirian berada di hutan dengan lingkaran sakti yang mengitari tubuhnya. Di samping itu rahwana dan prajuritnya brata semakin bingung memikirkan bagaimana cara mengeluarkan shinta dari lingkaran itu. Akhirnya Rahwana pun mempunyai ide, dia akan menarik simpati shinta dengan menjadi sosok kakek yang tua renta. Kemudian rahwana pun merubah dirinya menjadi kakek yang tua renta dan menghampiri shinta. Kakek tersebut minta makan pada shinta. Karena melihat kakek tersebut yang sangat kelaparan, shinta pun mengambil makanan dengan keluar dari bundaran sakti tersebut. Ketika dia kembali setelah mengambil makanan dia sudah melihat sosok Rahwana yang menjelma jadi kakek tadi. Sinta pu akhirnya di sirep danshinta pun dengan mudah dibawa oleh rahwana.
Tidak lama kemudian rama pun datang dan bingung mencari istrinya shinta dan laksmana. Karena rama diperintahklan prabu janaka untuk bertapa di hutan dan dilarang meninggalkannya. Ia pun menelpon Anoman untuk meminta pertolongan. Tidak lama kemudian anoman pun datang. Anoman berangkat untuk menyelamatkan shinta dan rama tinggal di hutan sendirian serta terus berdoa untuk keselamatan istrinya. Rama pun terkejut ketika rahwana kembali dengan tangan hampa. Dia juga mengatakan rahwana sangat kuat melebihi dirinya. Anoman juga membawakan pengganti shinta untuk Rama. Anoman pun memanggil gadis tersebut. Gadis itu keluar dengan tiga penari. Setelah selesai menari gadis tersebut mendekati Rama dan membuka cadarnya. Ternyata gadis tersebut adalah Shinta, rama kaget dan bahagia. Setelah mereka kembali bersatu anoman meninggalkan mereka menuju khayangan. Tapi tiba-tiba rama sedih dan diam seribu bahasa, shinta pun bertanya tentang kesedihannya. Rama menjawab bahwa dia masih ragu akan kesucian Shinta. Dari itu Rama ingin membuktikan dengan meminta shinta berjalan di atas kobaran api yang dibuat Rama sendiri. Setelah berjalan di atas kobaran api tersebut, shinta tidak terbakar malah dia semakin cantik akhirnya Rama pun menerima shinta kembali.Akhirnya mereka berpegangan tangandan tiba-tiba laksmana datang mengagetkan mereka. Maka berakhirlah cerita ini dengan pertemuan ketiganya.
Drama ini akan menceritakan salah satu bagian cerita dari cerita pewayangan Ramayana karya Legendaris Walmiki yang akan kami suguhkan dengan sedikit sentuhan modern dan diiringi dengan tari.
Suatu hari Rama diutus oleh Prabu Janaka untuk bertapa di hutan Dandaka, yang kemudian ditemani oleh istrinya yaitu Shinta dan adiknya Laksmana. Mereka bersama-sama pergi ke hutan Dandaka untuk melaksanakan amanah dari Prabu Janaka. Akhirnya setelah menjelang siang mereka sampai juga di hutan dandaka.
Skenario:
(Setting di hutan Dandaka)
Rama : “Dinda, sepertinya kita sudah sampai, apa dinda capek ?”
( Tanyanya dengan lembut )
Shinta : “Tidak kakanda, selama aku ada disampingmu aku tidak akan pernah merasa capek” ( jawab shinta dengan lemah lembut dan seakan menyanjung Rama )
Rama : “Ah….. ! Dinda ini bisa aja ! aku jadi tersandung”
( jawabnya dengan tersipu )
Shinta : “Lho…. ! kok tersandung Kakanda ?”
Rama : “Eh… tersanjung maksud saya !”
Shinta : “Oh ……. Tersanjung ! aku kira kakanda tersinggung dengan perkataanku”
Rama : “Ya tidaklah istriku, kata-katamu itu….. ! Hem … Begitu begitu indah dan sangat menyejukkan jiwaku.”
Shinta : “Ah…Kanda !” ( tersipu malu sambil memukul Rama )
Rama : “Aduh dinda …! Dari tadi kok kita asyik menyanjung – nyanjung diri sendiri, sampai – sampai kita lupa kalau kita ditemani adik kita tercinta.”
Shinta : “Oh … iya ! sini adikku, kenapa masih disitu ( sambil menghampiri ), maaf ya dik laksmana, bukan maksud kami…..!”
( belum selesai ngomong kemudian dipotong oleh laksmana )
Laksmana : “sudahlah kak shinta, tidak apa – apa ! lagi pula aku juga senang melihat keakraban kak rama dan kak shinta.”
Shinta : “kamu memang adik yang baik laksmana. Kanda sangat beruntung punya adik sebaik dik Laksmana … !” ( sambil menengok ke rama )
Rama : “Betul Dinda … ! Laksmana memang adik yang sangat baik”
( sambil menepuk pundak Laksmana )
Laksmana : “Sudahlah, kak shinta dan kak rama tidak usah memuji aku terus. Nanti keterusan sampai malam kita tidak punya tempat untuk istirahat lagi.”
“Ehm … !! Kak, bagaimana kalau kita mendirikan tenda disini saja.” “Sepertinya disini tempatnya sangat teduh dan lapang .”
Rama : “Ehm … !” ( Sambil mengangguk – anggukkan kepalanya )
“Bagaimana menurut dinda ?”
Shinta : “Iya kanda , betul kata dik laksmana, disini tempatnya sangat teduh dan lapang, lebih baik kita mendirikan tenda disini saja.”
Rama : “Baik ! kalau begitu kita mendirikan tenda disini !” (ucapnya dengan tegas )
“Dik Laksmana, Tolong ambilkan tendanya di tas !”
Laksmana mengambil tenda , kemudian mereka mendirikan tenda bersama – sama ditengah hutan dandaka. Shinta melihat suami dan adiknya kelelahan, kemudian dia mengambilkan minum untuk mereka.
Shinta : “Kakanda , kakanda pasti cuapek . nich diminum dulu airnya, supaya capeknya hilang .” ( Sambil mengusap dahi rama dengan selendang )
“Adik Laksmana juga, istirahat dulu ! nanti diteruskan lagi , ini … diminum airnya.”
Laksmana : “Iya .. kak shinta ! sebentar lagi, nanggung … !”( Dijawabnya dengan semangat )
Rama : “Sudahlah dik … ! benar apa yang dikatakan kakakmu shinta, istirahat dulu nanti diteruskan !”
Laksmana : “Ya sudaaah … aku istirahat” ( menaruh kerjaannya dan langsung menghampiri rama dan shinta )
Ketika mereka telah asyik istirahat ternyata tanpa mereka sadari, mereka diintai oleh Rahwana dan dua pengikutnya. Rahwana bingung bagaimana cara menyingkirkan rama dan laksmanadari shinta. Supaya dia bisa mendapatkan shinta. Wanita yang selama inmi dia kejar-kejar karena ia anggap shinta merupakan jelmaan Dewi Widowati . akhirnya Rahwana mendapatkan ide, dia menunjuk salah satu pengikutnya.
Rahwana : “Ehm … ! mereka sedang enak-enak istirahat, kita harus memanfaatkan kesempatan ini untuk menarik perhatian mereka .”
( ucapnya kepada dua pengikutnya )
“Aku tau …. !” ( ujarnya seakan-akan telah menemukan ide )
“Maricha …..!” ( panggilnya )
Maricha : “Iya Baginda … !”
Rahwana : “Maricha, akua akan merubahmu menjadi seekor kijang emas dan …”
(bingung mencari-cari sesuatu. Dan akhirnya mendapat 3 potong kayu)
“Nah … ini ada kayu ! Tiga kayu ini akan kujadikan tiga ekor kijang hitam yang akan menemanimu !”
Maricha : “Maksud Baginda … ?”
Rahwana : “Begini , setelah kamu nanti aku rubah menjadi seekor kijang emas, aku perintahkan kamu untuk menarik perhatian mereka dengan tarian kijang, dan tiga ekor kijang hitam dari kayu ini akan mengikuti kamu menari !”
Maricha : “trus.. setelah hamba menari, apa yang harus hamba lakukan baginda ?”
Rahwana : “Aduh …. ! begok banget sih loh. Kathrok – kathrok !setelah kamu menari dan kamu melihat mereka sudah tertarik untuk memburu kamu. Kamu langsung lari saja supaya rama dan laksmana lari mengejar kamu dan akhirnya shinta ditinggal sendirian. Nah … setelah itu aku bisa membawa lari shinta ! paham … ?”
Maricha : “oh … begitu toh baginda !baik baginda saya siap menjalankan semua perintah baginda.”
Rahwana : “Baguuss … ! sekarang kamu berdiri disitu dan pegangi kayu ini.aku akan merubah kamu dan kayu – kayu itu menjadi kijang. SIAP … ?”
Maricha : “Siap Baginda !”
Rahwana : “Houm ……” ( sambil komat-kamit membaca mantra ) Hap … !
Kemudian dalam sekejap jadilah maricha seekor kijang emas dan tiga potong kayu itu menjadi 3 ekor kijang hitam. Setelah itu kijang-kijang tersebut langsung menampakkan diri dihadapan Rama, shinta dan lakasmana dengan membawakan tarian kijangyang sangat indah dan lincah sekali.
Shinta : “Kanda, dik laksmana, lihat ! kijang-kijang itu cantik sekali”
( sambil menunjuk kijang-kijang yang menari )
Rama : “Iya Dinda !”
Laksmana : “Iya Kak, kijang-kijang itu lucu sekali !”
Shinta : “Kanda, lihat ! ada kijang yang bertanduk emas, ku ingin sekali kijang emas itu kanda ! kanda mau kan menangkap kijang itu untukku ?”
Rama : “Apa kamu sangat menginginkannya istriku ?”
Shinta : “iya kanda ! kanda mau kan menangkapnya untukku?”
( dengan nada yang sangat berharap )
Rama : “Baiklah, demi kau istriku yang sangat aku sayangi dan aku cintai, aku akan memburu kijang emas itu untukmu” ( sambil menyiapkan perlengkapan untuk memburu ) “Dan kamu adikku, tolong jaga kakakmu shinta selama kakak pergi memburu kijang itu. Karena aku takut nanti Rahwana tiba-tiba dating dan membawa pergi kakakmu shinta. Kamu tau sendiri kan kalau selama ini rahwana terus saja mengejar-ngejar kakakmu shinta kemanapun kakakmu pergi.”
Laksmana : “Iya kak ! saya mengerti , tenang saja kak aku akan menjaga kak shinta sampai titik darah penghabisan.” ( sambil mengepalkan tangan keatas )
Rama : “Waduh adikku! kata-katamu kaya’ orang mau berjuang saja. Baiklah adikku, aku percaya kepadamu, pokoknya jangan kemana-mana sampai nanti aku kembali.”
Shinta : “Hati-hati ya kanda .. ! aku yakin kanda pasti akan segera kembali dengan membawa kijang emas itu untukku” ( sambil mencium tangan rama ).
“Kanda, aku sangat mencintaimu” ( sambil memegangi tangan Rama )
Rama : “aku juga sangat mencintaimu dinda !”( mengusap rambut sinta )
“Ya sudah , aku berangkat sekarang, nanti keburu kijangnya kabur .”
“Jaga kakakmu yach !” ( sambil menepuk pundak laksmana )
Kemudian Rama langsung berlari menuju arah kijang pergi
Laksmana : “Iya kak, percaya sama saya. Hati-hati kak !”
( sambil melambaikan tangan )
Tiba – tiba Rama berhenti
Rama : “Oh ya dik … ! tolong itu barang-barangnya dimasukkan kedalam tenda.”( suaranya dari kejauhan )
Laksmana : “Beres kak …. !”
Setelah Rama pergi, shinta dan laksmana membereskan barang-barang kedalam tenda. Disamping itu rahwana bingung memikirkan laksmana yang tidak ikut memburu kijang emas itu.
Rahwana : “Aduhhh…. ! bagaimana ini Brata, kenapa laksmana tidak ikut memburu kijang bersama rama. Padahal bayanganku laksmana ikut mengejar kijang emas itu. Nah … ! sekarang bagaimana supaya laksmana terpisah dengan shinta ?”
“Brata … ! kamu kok diam saja , Bantu aku mikir donk !”
Brata : “Lho… dari tadi hamba diam ini juga lagi mikir baginda !”
Rahwana : “Oo….. ! ya sudah sekarang kita pikirkan bersama.”
Mereka berdua berfikir bagaimana supaya laksmana meninggalkan shinta sambil mondar-mandir. Sejenak mereka berfikir !
Brata : “Nah ….. !”
Rahwana : “Hus … ! jangan teriak-teriak, nanti mereka dengar!”
Brata : “Maaf baginda ! kelepasan baginda , hamba sudah menemukan caranya.”
Rahwana : “iya , bagaimana ?”
Brata : “begini baginda” ( sambil berbisik )
Rahwana : “Bagus ! ide kamu bagus sekali, ternyata kamu pintar juga brata ?”
Brata : “Lho… iya dong baginda! Gini-gini hamba lulusan D-II PGSD UNESA gitchu lho … !”
Rahwana : “Lho… iya ta ? sama dong kaya’ aku !”
Brata : “wah … sama dong kita baginda ?”
Rahwana : “Heh , enak aja lho mau nyamakan aku dengan kamu, sudah sudah kok malah bercanda ( serunya dengan keras ) sekarang aku akan merubah suaraku menjadi suara rama. Hem … Shinta ! kau pasti akan jadi milikku!”
( serunya dengan yakin )
Setelah shinta dan laksmana selesai membereskan semua barang-barang mereka kedalam tenda, tiba-tiba terdengar teriakan ….
Rahwana : “Tolong … ! Tolong …..!dik laksmana tolong aku .”
( teriaknya dengan suara menyerupai rama )
Shinta : “Dik laksmana ! apa kamu mendengar sesuatu ?”
Laksmana : “iya kak ! itu kak rama, bahkan teriakan itu memanggil namaku” ( serunya dengan sangat yakin pula ) “aku yakin itu kak rama ! kak rama butuh bantuan .aku harus menolongnya” ( ucapnya dengan nada khawatir )
Shinta : “iya dik … ! kamu pergi saja menolong kakanda sekarang biar aku disini saja menjaga barang-barang kita”
Laksmana : “Tapi kak ! aku sudah berjanji pada kak rama untuk menjaga kak shinta”
Shinta : “Tidak apa-apa dik ! sekarang kakanda membutuhkan bantuan dik laksmana. Dik laksmana tenang saja. Aku disini baik-baik saja !”
Laksmana : “Baik aku akan menolong kak rama. Tapi aku akan membuatkan perlindungan dulu untuk kak shinta”
Laksmana membuat sebuah bundaran sakti untuk shinta
Laksmana : “Kak shinta , tolong sekarang kakak masuk dalam bundaran ini !”
Shinta : “Ini apa dik ?”( sambil masuk kedalam bundaran sakti ) “kok dik laksmana malah ngajak main ?”
Laksmana : “Houm …… !” (membaca mantra) “hap … !”
“Nah sekarang bundaran ini sudah menjadi bundaran sakti”
Shinta : “Bundaran Sakti ?”
Laksmana : “Iya , bundaran sakti ini tidak bisa ditembus atau dimasuki oleh siapapun, jadi kak shinta tidak akan bisa disentuh oleh siapapun. Tapi kalau kak shinta keluar, kak shinta tidak akan bisa masuk lagi kedalam bundaran ini.”
Shinta : “ya sudah kalau begitu ! sekarang kamu sudah bisa tenang kan meninggalkan aku ?”
Laksmana : “Iya kak, tapi kak shinta harus janji tidak akan keluar dari bundaran sakti ini. Sampai aku dan kak rama kembali !”
Shinta : “Iya dik , kak sinta janji, sekarang kamu berangkat selamatkan kak Rama ya ?”
Laksmana : “Baik, aku berangkat! Doakan ya kak aku akan segera kembali” ( pamit dengan membawa seperangkat alat memanah )
Setelah laksmana pergi, Rahwana bukannya langsung bisa membawa shinta pergi, tetapi dia malah bingung memikirkan bagaimana mengeluarkan shinta dari bundaran sakti itu dan membawa shinta ke istananya. Shinta tetap berada didalam bundaran sakti dan terus berdoa kepada sang dewa untuk suami dan adiknya . sementara itu rahwana semakin bingung memikirkan bagaimana caranya bisa membawa shinta pergi.
Rahwana : “Aduh …! bagaimana ini ? aku kira setelah laksmana pergi aku langsung bisa membawa shinta , tapi sekarang aku malah tidak bisa menyentuh shinta sama sekali” ( sambil mondar-mandir dan mengepalkan tangannya )
“Brata, bagaimana ? apa kamu tidak punya ide lagi ?”
Brata : “Wah … baginda, sepertinya kali ini hamba bener-bener tidak tau bagaimana caranya mengambil dewi shinta dari bundaran sakti itu, karena hamba yakin tidak tidak akan mampu menembusnya !”
Rahwahna : “Ah … Gimana sich kamu itu ! katanya ngaku lulusan PGSD, ada masalah gini aja bingung .”
Brata : “Podhoo … ! Baginda juga bingungkan?”
Rahwana : “Oh… jadi kamu ngledek aku ?Iya … !” ( bentaknya )
Brata : “Ampun Baginda ! hamba tidak bermaksud seperti itu !”
Rahwana : “Ya sudah sekarang kita mikir lagi !”
Mereka kembali mondar-mandir
Rahwana : “Nah …! Hus…. Hust ….Hust …” ( sambil menutup mulutnya )
“Aku sekarang punya ide !”
Brata : “iya baginda” ( mendekati rahwana )
Rahwana : “Begini !” ( sambil berbisik )
Brata : “siap baginda ! hamba siap melaksanakannya”
Rahwana : “Tidak, kali ini biar aku yang melakukannya, biar nanti aku bisa langsung membawa shinta pergi ke Istanaku”
Brata : “Oh … baik baginda !” ( sambil mengangguk-anggukkan kepalanya )
Rahwana : “Tapi kamu tetap disini mengawasi, siapa tau rama dan laksmana nanti kembali. Dan kamu harus menghadangnya, apapun caranya !”
Brata : “Siap baginda !”
Rahwana : “bagus … sekarang aku akan merubah wujudku menjadi seorang lelaki yang tua renta. Houm….. !” ( membaca mantra ) “Hap …!”
Dalam sekejap jadilah rahwana seorang lelaki yang tua renta yang siap meluluhkan keyakinan shinta
Kakek : “Baik, aku akan kesana dan kamu jaga disini brata !”
Brata : “Baik baginda, Good luck baginda !”
Rahwana ( kakek ) menuju tempat shinta dengan wujudnya yang tua renta dan berjalan dengan tongkat dengan punggungnya yang agak membungkuk.
Shinta : “kakek , kenapa kakek ada ditengah hutan sendiri? Kakek kan sudah tua, kenapa tidak di rumah saja ?”
Kakek : “kakek sedang mencari makan cucuku ! sudah satu minggu kakek tidak makan dan tidak minum.”
Tiba-tiba kumis kakek jatuh
Shinta : “Lho kek… ! kumisnya jatuh”
Kakek : “Hah… mana ?”( meraba kumisnya kemudian mencarinya )
Shinta : “Itu kek, ……”
Kakek : “Ya… mungkin kumisku tidak pernah mendapatkan nutrisi saputra. Jadinya sampai rontok seperti ini !”
( sambil menempelkan kembali kumisnya )
Shinta : “Kakek ini bisa saja … !” ( sambil tersenyum )
Kakek : “Iya cu….. ! aku yakin lama kelamaan semua rambut yang ada ditubuhku akan rontok semua karena tidak pernah aku beri makan”
Shinta : “aduh kek … ! masa’ sampai begitu ?” ( ujarnya dengan sangat iba )
Kakek : “Iya cu ….! Tolong kakek cu … , berikan kakek sedikit makan dan minum agar kakek dapat bertahan hidup.”
Shinta : “Tapi kek …..!”
Kakek : “tolong cu ….! Kalau aku tidak makan aku yakin sebentar lagi aku akan mati.”
Karena shinta merasa kasihan kepada kakek itu yang merupakan jelmaan dari rahwana, akhirnya dia keluar dari bundaran sakti untuk mengambil makanan dan minuman.
Shinta : “Baik kek …! sekarang kakek tunggu disini dulu. Aku akan mengambilkan makanan dan minuman untuk kakek.”
Kakek : “terima kasih cu …. !kamu memang gadis yang baik, semoga Dewa membalas kebaikanmu.”
Shinta : “terima kasih kek … ! sebentar ya kek … !”
shinta masuk ke tenda mengambil makan dan minum. Kakek yang tua renta itu pun berubah wujud menjadi Rahwana . shinta keluar dan dia langsung kaget melihat kakek tua itu menjadi Rahwana, saking kagetnya, barang yang ada di tangannya langsung dijatuhkan.
Rahwana : “Ha…ha…..ha…..ha…… !”
Shinta : “Hah, Rahwana ! Jadi kamu ………”
Rahwana : “iya … ! aku adalah kakek tadi, lalu kijang dan suara minta tolong tadi semuanya adalah Rekayasaku. Ha … ha… ha… !” ( bangganya )
Shinta : “Kamu sangat licik Rahwana. Sekarang kamu mau apa ?”
Rahwana : “Aku mau kamu ikut dengan aku !”
Shinta : “Tidak… ! aku tidak mau …!”
Rahwana : “Tidak mau? Ya sudah , Hap…. !”
Rahwana menyihir dewi shinta sehingga dia pun pingsan. Shinta pun di bopong dan dibawanya pergi.
Rahwana : “Ayo brata … !kita tinggalkan tempat ini.”
Beberapa lama kemudian, Rahwana membawa shinta pergi. Akhirnya Rama pun datang.
Rama : “Istriku …. ! Dinda ….. ! Kanda datang. Tapi maaf dinda,aku tidak dapat menangkap kijang emas yang dinda inginkan, dinda tidak marahkan ?”
Melihat shinta tidak juga keluar dari tenda, akhirnya rama pun mencari shinta ke dalam tenda.
Rama : “istriku …..! istriku …..! Dinda …. ! kamu dimana ?”
( mencari di semua sudut )
Rama : “Laksmana … ! Laksmana adikku. Kamu juga dimana?”
Setelah berputar-putar akhirnya dia menemukan pecahan tempat minum.
Rama : “Hem… ! ini pasti ulah Rahwana. Aku harus segera menyelamatkan shinta, sebelum shinta di apa-apakan oleh rahwana.”
“Tapi …. ! selama aku harus bertapa di hutan ini, aku tidak boleh keluar dari hutan Dandaka ini. Sekarang aku harus bagaimana ?”
( bingung dan mondar-mandir )
“Nah aku tau …! Anoman, ya… anoman pasti bisa membantuku .”
Rama langsung menghubungi anoman HP. Thit thut thit thut …….. !
Rama : “Hallo … ! kakang Anoman ?”
Anoman : “Ya, Anoman disini . ni siapa yaa ?”
Rama : “ini aku Rama !”
Anoman : “Oh… rama ! ada apa pren.. ? kok tumben kamu telpon aku !”
Rama : “aduh kakang Anoman ! aku sangat butuh bantuanmu. Kamu maukan sekarang datang ke sini ? aku di hutan Dandaka, aku akan menjelaskannya disini !”
Anoman : “Okey pren ! aku ke sana sekarang. Kamu tenang saja !”
Rama : “Aku tunggu kang !”
Tidak lama kemudian anoman pun datang dengan tarian khasnya
Anoman : “Hai pren ! ada apa ? kenapa wajahmu kelihatan bingung sekali ? terus kanapa kamu bisa berada dihutan ini sendiri ?”
Rama : “ceritanya sangat panjang, nanti saja aku ceritakan. Sekarang tolong rebut shinta dari tangan Rahwana. Shinta diculiknya, dan aku diperintahkan prabu janaka tidak boleh meninggalkan hutan ini. Jadi hanya kamu satu-satunya orang yang bisa membantuku. Kakang mau kan membantuku ?”
Anoman : “Tenanglah sahabatku ! aku pasti akan membantumu” ( sambil menepuk pundak Rama )
Rama : “terima kasih kang…. !” ( menjabat tangan anoman )
Anoman : “Ya sudah, sekarang aku berangkat menyelamatkan shinta, kamu berdoa saja semoga aku bisa merebut shinta dari tangan Rahwana sialan itu !”
Rama : “Iya kang, sekali aku sangat berharap kepadamu Anoman !”
Anoman : “Ya aku pergi dulu .”
Kemudian anoman pergi menyelamatkan shinta, dia pergi dengan tarian khasnya pula. Selama anoman pergi, Rama terus saja berdo’a istrinya shinta cepat kembali ke pangkuannya.
Rama : “Oh sang Dewa !tolong selamatkan istriku shinta, jangan sampai dia di nodai oleh Rahwana. Aku sangat mencintainya !”
Tidak lama kemudian akhirnya Anoman pun datang dengan tariannya yang khas.
Anoman : “Ha… ha…. Ha….”
Rama : “Kakang anoman, kakang sudah kembali, tapi mana istriku shinta ? apa kakang tidak bisa merebutnya dari tangan Rahwana ?”
Anoman : “Maafkan aku sahabatku ! Rahwana sangat kuat, aku tidak bisa mengalahkannya.”
Rama : “tidak mungkin, aku yakin kakang anoman lebih kuat dari Rahwana”
Anoman : “maafkan aku sahabatku, tapi aku sudah punya penggantinya untukmu”
Rama : “ pengganti ? apa maksudmu pengganti ?tidak, aku tidak mau mengkhianati istriku shinta , aku sangat mencintainya !”
Anoman : “Iya, aku mengerti ! tapi lihat saja dulu, Okey !”
“Okey girl’s masuk !”
Shinta masuk dengan wajahnya ditutupi oleh kain dan diikuti oleh tiga penari kemudian mereka menari di depan Rama dan Anoman. Setelah tariannya selesai, ketiga penarinya keluar kemudian shinta mendekati Rama.
Shinta : “Kakanda … ! apa benar kamu sudah tidak mau menerimaku lagi”
Rama : “Lho… itu kan suara ….”
Shinta pun membuka kain yang menutupi wajahnya
Rama : “Oh… dinda ! akhirnya kau kembali.”
“Terima kasih kakang anoman, aku sangat berhutang budi padamu. Akupun tidak tau harus dengan apa aku membalas kebaikanmu ?”
Anoman : “Ah… tidak usah sungkan begitu pren … !aku juga senang kok bisa Bantu kamu.”
Rama : “Tapi sebentar kang, apa tadi kakang tidak melihat dik laksmana di sana ?”
Anoman : “Tidak … ! aku sama sekali tidak melihat laksmana”
Shinta : “Oh tidak kakanda , dik laksmana tidak ikut di sekap oleh Rahwana, dik laksmana tadi pergi mencari kakanda, karena tadi kita mendengar kakanda berteriak minta tolong.”
Rama : “berteriak ? aku yakin itu pasti ulah Rahwana. Ya sudah, pasti nanti dik laksmana akan segera kembali.”
Anoman : “Apa masih butuh bantuanku ?”
Rama : “oh tidak kakang ! terima kasih banyak atas bantuannya”
Anoman : “iya sama – sama pren ! aku kembali dulu ya ?”
Rama : “iya kang, sekali lagi aku ucapkan terima kasih atas bantuannya.”
Shinta : “terima kasih kakang Anoman” ( sambil melambaikan tangan )
Akhirnya anoman pun pergi meninggalkan rama dan sinta dengan tariannya yang khas.
Tiba-tiba Rama diam saja, dengan memasang muka sedih
Shinta : “kakanda ! kenapa kakanda diam saja? Apa kakanda tidak senang melihat dinda kembali ?”
Rama : “aku senang dinda kembali, tapi pasti kamu kembali dengan keadaan yang sudah ternodai oleh Rahwana”
Shinta : “ya ampun kanda ! kenapa kanda mempunyai pikiran seperti itu ? walau dalam keadaan apapun, dinda akan tetap dan selalu menjaga kesucian dinda untuk kanda .”
Rama : “aku percaya padamu istriku, tapi apa kamu tau kalau rahwana tadi telah menyentuhmu ketika kamu tidak sadarkan diri ?”
Shinta : “tapi aku yakin kanda, Rahwana belum mengapa-apakan aku, aku yakin sekali kanda !”
Rama : “baik dinda, apa dinda mau membuktikannya ?”
Shinta : “iya kanda, dengan apa dinda harus membuktikannya ?”
Rama : “baik, ……!”
“Houww……..”( rama membuat api )
“Sekarang aku minta kamu berjalan di atas kobaran api ini, jika kamu terbakar berarti kamu telah ternoda. Tetapi jika kamu tidak terbakar, berarti kamu masih suci !”
“Apa dinda mau melakukannya ?”
Shinta : “Baik kanda, demi cintaku padamu, aku akan melakukannya !”
Setelah shinta berjalan di atas kobaran api itu, ternyata shinta tidak terbakar. Akan tetapi wajah shinta menjadi lebih cantik. Akhirnya rama tau kalau shinta masih suci dan menerima shinta kembali.
Rama : “ Dinda, ternyata dinda masih suci. Maafkan kanda istriku, kanda telah menuduh dinda yang aneh-aneh. Aku sayang sekali sama dinda !”
Shinta : “ kanda percayakan kepada dinda ? aku juga sangat mencintai kanda !”
Ketika mereka sedang berpegangan tangan, tiba-tiba laksmana pun dating.
Laksmana : “Kakak … !”
Rama & Shinta: “Yach ….. !”
Demikian tadi kisah pewayangan yang menggambarkan kisah Ramayana mudah-mudahan menjadi pelajaran yang sangat berharga bagi kita semua.
SELESAI
0 Responses

Poskan Komentar

  • Mengenai Saya

    kategori

    calender

    share link

    Pengikut